Kabupaten Bogor kaji opsi moratorium perumahan baru di Cibinong Raya

Kabupaten Bogor kaji opsi moratorium perumahan baru di Cibinong Raya


Cibinong, Bogor (ANTARA) – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor, Jawa Barat tengah mengkaji rencana moratorium perumahan baru di Kawasan Cibinong Raya demi menjadikan kawasan bisnis terpadu atau Central Business Development (CBD).

“Kami sedang kaji kemungkinan beberapa kecamatan tertutup untuk pembangunan perumahan. Jadi yang akan banyak dikembangkan adalah pusat ekonomi dan bisnis,” kata Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Bogor, Burhanudin, di Cibinong, Bogor, Jumat (19/2).

Menurutnya ada tujuh kecamatan di sekitaran pusat pemerintahan yang akan dijadikan pusat bisnis, yaitu Cibinong, Babakanmadang, Sukaraja, Citeurep, Bojonggede, Tajurhalang dan satu opsi tambahan, yakni Kemang.

Baca juga: Bupati Bogor: Program Satu Miliar Satu Desa demi pulihkan ekonomi

Burhan mengatakan, tujuh kecamatan itu, akan saling terhubung di mana Cibinong menjadi sentral dalam urusan pemerintahan dan bisnis, kemudian didukung enam kecamatan lain dalam urusan transportasi dan aksesibilitas.

“Untuk menguatkan, tujuh kecamatan itu akan dibuatkan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR). Sehingga, arah pembangunan di tujuh kecamatan itu seragam dan berkesinambungan. Jadi tidak ada yang saling overlap jadi saling terintegrasi,” terang Burhan.

Ia menyebutkan bahwa opsi moratorium perumahan baru itu muncul salah satunya karena kebiasaan buruk pengembang perumahan tidak bertanggung jawab dalam urusan sarana, prasarana dan utilitas setelah perumahan terbangun.

Baca juga: Sofyan Djalil-Bupati Bogor resmikan kantor BPN di Cileungsi

“Seperti permasalahan sampah, penerangan jalan umum, sarana air bersih hingga masalah sosial lain, justru jadi ditanggung pemerintah. Selain itu, ada beberapa kecamatan sudah sangat jenuh atau padat penduduknya, jadi untuk pemerataan juga,” paparnya.

Burhan menjelaskan, seluruh perencanaan itu, akan dimasukkan ke revisi Peraturan Daerah (Perda) tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 60 tahun 2020 tentang Tata Ruang Jabodetabekpunjur.

“Tahun ini akan dilanjutkan pengembangan Bogor Outer Ring Road (BORR) sampai ke Serpong dan diprogram PUPR tahun 2021, akan dimulai juga pengembangan jalan tol Sentul Selatan sampai Karawang Barat. Ini adalah peluang yang baik untuk investasi,” tuturnya.

Pewarta: M Fikri Setiawan
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021



Untuk Info/Edukasi lebih lanjut, Silahkan Kunjungi SUMBER Berita, Artikel dan Foto ini, di : Source link

Bergabunglah dengan Diskusi

Compare listings

Membandingkan
%d blogger menyukai ini: